Sering Galau Padahal Sudah Dewasa.? - Info Kesehatan Terbaik

Selasa, 29 Januari 2019

Sering Galau Padahal Sudah Dewasa.?

Sering Galau Padahal Sudah Dewasa.? Mungkin Karena Krisis Paruh Baya
Sering Galau Padahal Sudah Dewasa.?

Umur bukan remaja, tetapi baru-baru ini saya merasa bahwa emosi sering tidak pasti. Anda mulai memikirkan kembali banyak hal besar, seperti karier dan tujuan hidup. Mungkin Anda mengalami krisis setengah baya, dan Anda sendiri belum mengalami krisis ini.

Krisis setengah baya adalah ketika seseorang merasa muda kembali, meskipun sudah matang. Pada saat ini, orang mulai menyadari bahwa mereka lebih dekat dengan kematian, dan di sisi lain, mereka masih ingin menikmati hidup dan menikmati hidup. Inilah sebabnya mengapa krisis ini dapat membuat orang berusia 40-an berperilaku seperti mereka berusia 20-an. Bukan hanya pria tetapi wanita.

Lihat Juga : Cara Mengatasi Payudara Kecil

Mengapa ada krisis paruh baya?

Tidak semua orang pernah mengalami krisis setengah baya. Faktanya, situasi ini tidak diketahui di beberapa komunitas. Krisis setengah baya ditandai oleh berbagai gejala seperti kecemasan, kenaikan atau penurunan berat badan, perubahan besar dalam pola tidur, kebersihan pribadi yang tidak diinginkan, dan rentan terhadap perubahan emosional seperti kemarahan, kesedihan, dan kecemasan.



Namun, pada kenyataannya, krisis setengah baya ini tidak terjadi secara tiba-tiba. Ayo, lihat apa penyebabnya:

  • serangkaian emosi yang terkendali
Krisis setengah baya mungkin terjadi karena serangkaian pengalaman hidup dan banyak emosi tersembunyi jangka panjang.

  • Beban hidup
Cara memandang hidup yang salah membuat Anda merasa berat, merasa bahwa Anda melewatkan kesempatan yang baik, dan tidak ada banyak pilihan sampai Anda merasa kehilangan harapan.

Lihat Juga : Mencerahkan Wajah Secara Alami dan Aman

  • Karier
Ada saat ketika seseorang mempertanyakan apakah kariernya sejauh ini benar-benar cara yang ia inginkan. Pada titik ini ia mulai memikirkan kembali kemampuan, waktu, dan sumber dayanya. Ini bisa dialami oleh pria atau wanita yang sering mampu merawat keluarga.

  • Peristiwa besar
Ada juga yang mengalami krisis ini sebelum atau sesudah usia 40-an. Biasanya karena disebabkan oleh peristiwa besar, seperti perceraian, kehilangan pekerjaan, kematian pasangan atau pindah.

  • Mencari hal baru
Beberapa orang berpikir bahwa krisis setengah baya adalah waktu untuk mencari pengakuan dan menemukan potensi baru. Sayangnya, terkadang pencarian ini tidak memiliki tujuan yang jelas. Ini akan menyebabkan orang tiba-tiba mengubah gaya hidup mereka atau ingin dipisahkan dari pasangannya. Dalam beberapa kasus, situasi ini dapat menyebabkan pergumulan keluarga dan bahkan perceraian.



Mengatasi Krisis

Jika Anda tahu bagaimana menghadapi krisis setengah baya, Anda tidak harus selalu dijelaskan atau memiliki dampak negatif. Nah, jika Anda memiliki pengalaman ini, Anda dapat melakukan banyak hal:

  • Evaluasi
Faktanya, krisis setengah baya mungkin merupakan waktu untuk menilai kembali pilihan-pilihan dalam hidup dan menentukan apa yang benar-benar tepat untuk dilakukan.

  • Coba hal baru
Beberapa hal dapat menemukan kembali arah kehidupan. Misalnya, melakukan perjalanan, menghadiri seminar atau kursus, atau berbicara dengan seseorang di masa lalu.

  • Hindari membuat keputusan cepat
Jangan terburu-buru mengambil keputusan, sebaiknya gunakan waktu ini untuk berpikir dan merencanakan secara bertahap.


Penting untuk diingat bahwa krisis setengah baya bisa menjadi periode yang sangat sulit, bahkan untuk orang-orang dengan pola pikir yang kuat. Jika Anda kewalahan dengan perubahan dalam menangani pikiran atau perasaan ini, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan psikolog. Selain itu, jika krisis setengah baya memengaruhi pola tidur, nafsu makan, dan hubungan pribadi dengan hubungan keluarga, silakan segera berkonsultasi dengan diri sendiri.

Krisis setengah baya dapat menyerang Anda atau orang terdekat Anda. Mengungkapkan dukungan kepada mereka yang mengalaminya sehingga mereka dapat mengatasi krisis setengah baya dengan baik.



Terima Kasih.

Lihat Juga :

Keyword : sering galau, sering galau tanpa sebab, tiba tiba sedih menurut islam, kenapa saya tiba tiba menangis, penyebab hypophrenia, sedih pengen nangis psikologi, sedih tapi tidak bisa menangis, hati sedih tapi tidak bisa menangis, sering menangis sendiri, ingin menangis tapi tidak bisa, penyebab hypophrenia, sedih tanpa sebab ( dalam islam), tiba tiba sedih dan ingin menangis, bahaya hypophrenia, dampak hypophrenia, sering galau, sering galau tanpa sebab, tiba tiba sedih menurut islam, kenapa saya tiba tiba menangis, penyebab hypophrenia, sedih pengen nangis psikologi, sedih tapi tidak bisa menangis, hati sedih tapi tidak bisa menangis, sering menangis sendiri, ingin menangis tapi tidak bisa, penyebab hypophrenia, sedih tanpa sebab ( dalam islam), tiba tiba sedih dan ingin menangis, bahaya hypophrenia, dampak hypophrenia, sering galau, sering galau tanpa sebab, tiba tiba sedih menurut islam, kenapa saya tiba tiba menangis, penyebab hypophrenia, sedih pengen nangis psikologi, sedih tapi tidak bisa menangis, hati sedih tapi tidak bisa menangis, sering menangis sendiri, ingin menangis tapi tidak bisa, penyebab hypophrenia, sedih tanpa sebab ( dalam islam), tiba tiba sedih dan ingin menangis, bahaya hypophrenia, dampak hypophrenia, sering galau, sering galau tanpa sebab, tiba tiba sedih menurut islam, kenapa saya tiba tiba menangis, penyebab hypophrenia, sedih pengen nangis psikologi, sedih tapi tidak bisa menangis, hati sedih tapi tidak bisa menangis, sering menangis sendiri, ingin menangis tapi tidak bisa, penyebab hypophrenia, sedih tanpa sebab ( dalam islam), tiba tiba sedih dan ingin menangis, bahaya hypophrenia, dampak hypophrenia, sering galau, sering galau tanpa sebab, tiba tiba sedih menurut islam, kenapa saya tiba tiba menangis, penyebab hypophrenia, sedih pengen nangis psikologi, sedih tapi tidak bisa menangis, hati sedih tapi tidak bisa menangis, sering menangis sendiri, ingin menangis tapi tidak bisa, penyebab hypophrenia, sedih tanpa sebab ( dalam islam), tiba tiba sedih dan ingin menangis, bahaya hypophrenia, dampak hypophrenia, 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar