Cara Membuat Anak Cerdas | Penting - Info Kesehatan Terbaik

Sabtu, 26 Januari 2019

Cara Membuat Anak Cerdas | Penting

Cara Membuat Anak Cerdas | Penting


Perkembangan otak anak-anak membutuhkan DHA dan omega-3. Namun, hasil dari British Journal of Nutrition menunjukkan bahwa 8 dari 10 hingga 4 tahun anak-anak di Indonesia masih kekurangan asupan DHA dan omega-3. Bahkan jika usia ini adalah usia sekolah, keterampilan otak terbaik dapat membantu anak Anda mencapainya.

Beberapa orang tua mungkin tidak mengerti apa itu omega-3 dan DHA. Omega-3 adalah asam lemak esensial yang dibutuhkan oleh tubuh, tetapi tidak dapat diproduksi oleh tubuh manusia. DHA atau asam docosahexaenoic adalah asam lemak omega-3 yang terkandung dalam ikan dan makanan laut. Omega-3 dan DHA diperlukan untuk memberikan fungsi terbaik bagi tubuh. Kedua nutrisi ini sangat cocok untuk pertumbuhan dan perkembangan anak-anak dan sistem kekebalan tubuh.

Lihat Juga : 28 Anjuran Makanan Bagi Penderita Wasir/Ambeien Menurut Ahli



Pentingnya asupan Omega-3 dan DHA untuk anak-anak
Setidaknya orang tua yang mengetahui pentingnya omega-3 dan DHA dapat menyebabkan banyak anak kekurangan nutrisi ini.

Faktor lain yang dapat menyebabkan anak-anak Indonesia kekurangan DHA dan omega-3 adalah sulitnya memperoleh asupan nutrisi berkualitas tinggi karena kendala ekonomi dan alasan geografis. Ini membuat 8 dari 10 anak masih kekurangan asupan dua nutrisi penting ini.

Menurut data, anak-anak Indonesia masih kekurangan asupan DHA dan omega-3 yang direkomendasikan oleh WHO. Kekurangan DHA dan omega-3 tidak akan menimbulkan risiko dalam jangka pendek. Jika mereka hanya kekurangan DHA dan omega-3 selama beberapa hari, anak tidak akan memiliki pengalaman.

Lihat Juga : 9 Gejala dan 10 Penyebab Penyakit Diabetes

Namun, kekurangan DHA dan omega-3 jangka panjang (berbulan-tahun) menyebabkan anak-anak berisiko mengalami hal-hal berikut:
  • Cenderung memiliki tingkat kecerdasan yang rendah. Karena level DHA di otak berkaitan dengan IQ.
  • Depresi.
  • Lebih rentan terhadap penyakit jantung, radang sendi dan kanker.
  • Tubuh menjadi lemah.
  • Stamina tidak baik.
  • Busung lapar.

Omega-3 dan DHA juga penting untuk perkembangan otak anak-anak. Kedua nutrisi ini dianggap mengurangi risiko perilaku hiperaktif pada anak-anak, meningkatkan perhatian anak-anak di bawah 12 tahun, dan meningkatkan daya ingat. Karena itu, kebutuhan anak-anak akan omega-3 dan DHA terpenuhi sebanyak mungkin untuk mengoptimalkan perkembangan otak mereka.

Cara memenuhi asupan Omega-3 dan DHA
Tidak hanya anak-anak tetapi bahkan orang dewasa masih perlu mengkonsumsi omega-3 dan DHA. Namun, jumlah persyaratannya tentu berbeda. Asupan omega-3 dan DHA yang direkomendasikan, yang diselesaikan dalam satu hari sesuai usia, adalah:
  • Anak-anak berusia 4-12 tahun: 900 mg per hari.
  • Anak-anak dan orang dewasa yang berusia 13 tahun ke atas: 1000-1100 mg per hari.

Dalam beberapa kasus, seperti ketika Anda sakit parah atau kekurangan asupan omega-3 dan DHA, asupan yang disarankan dokter Anda mungkin lebih tinggi.

Kebanyakan orang tua membiarkan anak-anak mereka makan hanya makanan yang mereka sukai, dan makanan yang mereka pilih tidak selalu mengandung omega-3 dan DHA. Faktanya, asam lemak omega-3 tidak dapat dibuat dalam tubuh dan karenanya harus diperoleh dari makanan.

Karena ada beberapa nutrisi penting yang hanya dapat diperoleh dari makanan, orangtua perlu lebih memperhatikan nutrisi yang dikonsumsi anak-anak. Untuk mendapatkan cukup omega-3 dan DHA pada anak-anak, kami menganjurkan Anda untuk selalu menyediakan makanan yang kaya akan dua nutrisi ini, seperti:
  • Ikan
  • Kacang.
  • Gandum utuh.
  • Telur.
  • Daging

Jika Si Kecil tidak suka dan menolak makanan, cobalah untuk lebih kreatif dalam layanan ini. Misalnya, mengolah ikan adalah camilan yang baik dan suka ikan kecil. Dapatkan ide melalui berbagai menu untuk membangkitkan selera Anda. Selain itu, mengetahui makanan ini dari Si Kecil dapat membuat mereka lebih besar dan lebih pintar.

Jika metode ini tidak berhasil, atau jika Anda masih mencurigai kecukupan gizi anak Anda, Anda bisa memberinya susu yang mengandung omega-3 dan DHA. Dengan cara ini, Anda dapat memastikan anak Anda mendapat cukup omega-3 dan DHA. Juga, jangan lupa bahwa makanan sehat untuk anak Anda juga harus memiliki diet seimbang.

Lihat Juga : 5 Cara Mengatasi Penyebab Flek Saat Hamil

Jika Anda merasa bahwa anak Anda masih belum mendapatkan cukup omega-3 dan DHA, mintalah seorang ahli gizi untuk bertanya makanan apa yang direkomendasikan dan jika Anda membutuhkan suplemen. Jangan tunda, dapatkan cukup omega-3 dan DHA pada anak Anda sedini mungkin untuk memaksimalkan perkembangan dan fungsi otak.



Lihat Juga :

Keyword :
makanan agar anak cerdas, cara mendidik anak supaya pintar dan kreatif, 9 cara membuat anak pintar, cara mendidik anak supaya pintar dan penurut, cara mendidik anak agar cerdas sejak dini, cara mendidik anak agar cerdas sejak bayi, agar anak jadi pintar di sekolah, cara menjadi anak pintar tanpa belajar, makanan agar anak cerdas, cara mendidik anak supaya pintar dan kreatif, 9 cara membuat anak pintar, cara mendidik anak supaya pintar dan penurut, cara mendidik anak agar cerdas sejak dini, cara mendidik anak agar cerdas sejak bayi, agar anak jadi pintar di sekolah, cara menjadi anak pintar tanpa belajar, makanan agar anak cerdas, cara mendidik anak supaya pintar dan kreatif, 9 cara membuat anak pintar, cara mendidik anak supaya pintar dan penurut, cara mendidik anak agar cerdas sejak dini, cara mendidik anak agar cerdas sejak bayi, agar anak jadi pintar di sekolah, cara menjadi anak pintar tanpa belajar, makanan agar anak cerdas, cara mendidik anak supaya pintar dan kreatif, 9 cara membuat anak pintar, cara mendidik anak supaya pintar dan penurut, cara mendidik anak agar cerdas sejak dini, cara mendidik anak agar cerdas sejak bayi, agar anak jadi pintar di sekolah, cara menjadi anak pintar tanpa belajar, 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar