Info Seputar Penyakit Hidrokel - Info Kesehatan Terbaik

Minggu, 03 Februari 2019

Info Seputar Penyakit Hidrokel

Info Seputar Penyakit Hidrokel

Testis atau testis adalah bagian dari sistem reproduksi pria dan bertanggung jawab untuk produksi sperma dan testosteron. Sepasang testis tergantung di bawah penis di kulit yang disebut skrotum.

Testis adalah akumulasi cairan di sekitar testis (testis) dan biasanya tidak menyakitkan atau tidak berbahaya. Namun, pengumpulan volume cairan ini menyebabkan skrotum (skrotum) membengkak dan menyebabkan ketidaknyamanan. Laki-laki dewasa dengan penderita hidrokel biasanya merasa tidak nyaman karena ukuran skrotum meningkat dan berat menjadi lebih berat.

Baca Juga : Bahaya, Anjuran dan Pantangan Penyakit Hidrokel

Setelah memasuki usia 40 tahun, pria berisiko lebih besar terkena hidrokel. Selain itu, pria dengan riwayat infeksi (termasuk infeksi menular seksual) atau memiliki riwayat cedera rahim berisiko terkena penyakit ini. Pada bayi, jika dilahirkan terlalu dini, risiko hidrokel meningkat.

Symcies of Hidrokel

Dalam banyak kasus, tidak ada gejala hidrokel spesifik yang diindikasikan. Namun, ada yang merasa sakit, kulit skrotus menjadi merah, dan bagian bawah penis terasa tertekan. Biasanya, rasa sakit baru dirasakan saat ukuran skrotum meningkat. Ukuran pembengkakan dapat bervariasi dalam sehari. Pada bayi, pembengkakan hidrokel biasanya menghilang dengan sendirinya.

Cari pertolongan medis segera jika

  • Tiba-tiba terasa sakit di skrotum, bahkan jika tidak ada pembengkakan.
  • Pembengkakan terjadi di skrotum.
  • Bayi dengan hidrokel tidak menghilang setelah satu tahun.
  • Penyebab hidrokel
  • Sebagian besar penyebab hidrokel tidak jelas. Pada bayi, kondisi ini dapat terbentuk sebelum kelahiran. Hidrokel juga bisa menjadi tanda celah terbuka antara perut dan skrotum.

Di dalam rahim, testis perut bayi akan turun ke skrotum melalui celah antara rongga perut dan skrotum. Kedua buah zakar dibungkus dalam kantong berisi cairan. Biasanya, celah antara perut dan skrotum akan menutup sebelum bayi lahir atau segera setelah lahir. Cairan di dalam tas kemudian akan diserap oleh tubuh itu sendiri. Namun, cairan dapat bertahan setelah celah ditutup, yang berarti hidrokel non-infeksius. Cairan ini biasanya diserap perlahan pada tahun pertama setelah bayi lahir. Jika skrotum penuh, ada kemungkinan celah tidak akan menutup dan cairan akan terus mengalir keluar dari rongga perut atau kembali ke rongga perut. Kondisi ini disebut hidrokel lalulintas dan mungkin berhubungan dengan hernia inguinalis. (baca juga : 7 Penyebab Terjadinya Hidrokel dan 8 Bahayanya)

Pada orang dewasa, hidrokel mungkin merupakan hasil dari infeksi skrotum. Filariasis atau dermatofit adalah infeksi parasit yang disebabkan oleh cacing Wuchereria bancrofti dan merupakan penyebab paling umum dari hidrokel dewasa di dunia.

Diagnosis hidrokel

Saat mendiagnosis hidrokel, dokter terlebih dahulu akan meminta keluhan dan memeriksa kondisi fisik skrotum dengan:

  • Periksa apakah ada pembengkakan skrotum yang membengkak.
  • Menyala skrotum dengan senter sampai cahaya menembus di dalam (transiluminasi). Jika hidrokel ada, cahaya dari senter akan menunjukkan adanya cairan di sekitar testis.
  • Perut dan skrotum ditekan untuk menguji gejala hernia inguinalis.
  • Jika dokter mencurigai pembengkakan korteks akibat infeksi, tes urin atau darah akan dilakukan untuk memastikan hal ini. Namun, jika dokter mencurigai bahwa hernia atau tumor testis adalah penyebab pembengkakan skrotum, pemindaian ultrasonografi akan dilakukan.

Perawatan Hidrokel

Pada bayi, hidrokel biasanya menghilang secara otomatis sampai mereka berusia dua tahun. Jika hidrokel masih ada atau bahkan memiliki rasa sakit setelah usia ini, operasi diperlukan untuk menghilangkannya. Operasi untuk menghilangkan hidrokel disebut reseksi edema.

Pada orang dewasa, hidrokel biasanya menghilang dalam waktu enam bulan. Tindakan medis hanya dilakukan jika hidrokel menyebabkan rasa sakit atau iritasi. Selain itu, operasi pengangkatan hidrokel dilakukan hanya jika ukuran hidrokel cukup untuk menyebabkan ketidaknyamanan dan menghambat bagian tubuh lainnya.

Beberapa risiko yang pasien dengan hidrokel yang menjalani reseksi edema mungkin:

  • Infeksi.
  • Gangguan irama jantung.
  • Pendarahan.
  • Gumpalan darah.
  • Reaksi alergi.
  • Saraf skrotum rusak.
  • Napas yang sepi.
Setelah reseksi edema, dokter biasanya menyarankan pasien untuk menggunakan dukungan skrotum dan menekan skrotum dengan es untuk mengurangi pembengkakan.

Komplikasi hidrokel

Kesuburan pria tidak dipengaruhi oleh hidrokel. Namun, masalahnya adalah bahwa beberapa penyakit serius dapat ditandai dengan munculnya hidrokel. Salah satunya adalah hernia inguinalis, yang menjebak saluran usus di dinding perut dan dapat menyebabkan komplikasi fatal. Selain itu, hidrokel juga bisa menjadi tanda awal infeksi atau tumor.

Baca Juga : Cara Penanganan Hidrokel Paling Aman

Pencegahan Hidrokel

Salah satu penyebab hidrokel adalah filariasis. Untuk menghindari filariasis, cara terbaik adalah menghindari gigitan nyamuk, yang merupakan pembawa nyamuk, seperti kelambu.

Terima Kasih.!

Lihat Juga :
15 Gejala Utama Kanker | Harus Tahu
Sering Galau Padahal Sudah Dewasa.?
Pola Hidup Sehat Mencegah Stroke

Keyword :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar