Sunday, November 11, 2018

Info Seputar Penyakit Liver Lengkap

Penyakit liver atau hati adalah istilah yang digunakan ketika hati mengalami gangguan sehingga tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
Info Seputar Penyakit Liver Lengkap

Liver atau hati merupakan organ terbesar kedua dalam tubuh manusia dengan ukuran kira-kira sebesar bola rugby dan memiliki dua bagian (lobus) kanan dan kiri. Liver terletak di perut kanan atas tepat di bawah tulang rusuk dan memiliki beberapa fungsi di dalam tubuh, antara lain:
  • Metabolisme lemak. Hati menghasilkan empedu dan kolesterol yang berfungsi dalam mencerna dan transportasi lemak dalam tubuh.
  • Metabolisme protein. Hati menghasilkan asam amino untuk menyusun protein yang penting untuk melawan infeksi serta membersihkan amonia yang merupakan produk pembuangan dari metabolisme protein dan beracun bagi tubuh.
  • Metabolisme karbohidrat. Hati adalah tempat menyimpan gula sehingga turut membantu menjaga keseimbangan gula dalam darah.
  • Metabolisme hemoglobin. Hemoglobin merupakan komponen pembentuk sel darah merah sehingga sel darah merah dapat berfungsi dengan normal. Hati menyimpan zat besi sebagai bahan baku membentuk hemoglobin dan membersihkan bilirubin yang merupakan produk buangan dari metabolisme hemoglobin atau sel darah merah. Bilirubin berlebihan dapat membuat tubuh menjadi kuning.
  • Metabolisme obat-obatan dan racun. Hati membuat obat-obatan yang kita konsumsi berubah dari zat aktif menjadi zat yang tidak aktif lalu membersihkannya juga dari dalam tubuh sehingga dapat dibuang melalui urine atau feses. Salah satu zat yang dimetabolisme oleh hati adalah alkohol.

Lihat Juga : Cara Memutihkan Wajah Pria dan Wanita Alami

Membantu pembekuan darah.

Sebetulnya, hati merupakan organ yang dapat melakukan regenerasi dengan cepat untuk mengganti sel-selnya yang rusak. Akan tetapi, jika sel-sel yang rusak cukup banyak, maka kerja hati untuk tubuh dapat terganggu. Biasanya terjadi penurunan fungsi hati ketika kerusakan sel-sel hati mencapai 75%.

Meskipun penyebab penyakit liver sangat beragam, perkembangan penyakit dan kerusakan jaringan hati memiliki pola yang mirip. Pengenalan tahapan kerusakan hati sangat penting, karena dengan mengetahui Penyakit Liver atau hati adalah istilah yang digunakan ketika hati terganggu, sehingga tidak berfungsi dengan baik.
  1. Hati atau hati adalah organ terbesar kedua di tubuh manusia, seukuran bola, dan bagian kiri dan kanan (perpecahan). Hati terletak di perut kanan atas tepat di bawah tulang rusuk dan memiliki banyak fungsi di tubuh, termasuk:
  2. Metabolisme lemak. Hati menghasilkan empedu dan kolesterol, yang berfungsi untuk mencerna dan mengangkut lemak tubuh.
  3. Metabolisme protein. Hati memproduksi asam amino yang membuat protein penting yang melawan infeksi dan membersihkan amonia. Amonia adalah limbah metabolisme protein yang beracun bagi tubuh.
  4. Metabolisme karbohidrat. Hati adalah tempat gula disimpan, sehingga membantu menjaga keseimbangan gula dalam darah.
  5. Metabolisme hemoglobin. Hemoglobin adalah komponen yang membentuk sel darah merah, sehingga sel-sel darah merah dapat berfungsi secara normal. Hati menggunakan zat besi sebagai bahan mentah untuk membentuk hemoglobin dan membersihkan bilirubin, yang merupakan pemborosan metabolisme hemoglobin atau sel darah merah. Bilirubin yang berlebihan dapat mengubah tubuh menjadi kuning.
  6. Metabolisme obat dan racun. Hati mengubah obat yang kita konsumsi dari aktif menjadi tidak aktif dan kemudian membersihkan dari tubuh sehingga dapat dihapus oleh air kencing atau kotoran. Salah satu zat yang dimetabolisme oleh hati adalah alkohol.

Lihat Juga : Informasi Seputar Penyakit Diabetes

Membantu pembekuan darah

Bahkan, hati adalah organ yang dapat dengan cepat diregenerasi untuk menggantikan sel yang rusak. Namun, jika sel-sel rusak secara memadai, efek hati pada tubuh akan terganggu. Biasanya, ketika kerusakan sel hati mencapai 75%, fungsi hati berkurang.

Meskipun etiologi Penyakit Liver sangat beragam, ada pola serupa dalam perkembangan penyakit dan kerusakan pada jaringan hati. Pengenalan tahap cedera hati sangat penting karena dengan memahami tahap kerusakan hati, itu akan menentukan perawatan dan mencegah kerusakan jaringan lebih lanjut. Kerusakan jaringan hati karena penyakit biasanya mengikuti pola berikut:
  • Tahap 1, timbulnya penyakit atau fase inflamasi. Tahap ini ditandai oleh peradangan (peradangan) di hati dan saluran empedu. Peradangan yang terjadi disebabkan oleh tubuh mencoba menahan infeksi atau iritasi yang terjadi. Kondisi ini bisa menyebabkan sakit perut pada pasien. Jika tidak ditangani dengan benar, peradangan dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan hati. Namun, pada tahap awal, peradangan dapat diobati dan peradangan mencegah memasuki tahap berikutnya.
  • Tahap kedua, fibrosis hati. Karena peradangan, fibrosis hati pada dasarnya adalah proses penyembuhan luka di jaringan hati, tetapi itu tidak efektif. Jaringan hati fibrotik rusak dan mulai menghambat aliran darah.Jika penyebabnya akut, kerusakan pada jaringan hati dapat dikembalikan ke keadaan semula. Namun, jika penyebabnya adalah penyakit kronis, fibrosis hati dapat terus memasuki sirosis dengan angka kematian yang relatif tinggi. Perubahan kerusakan hati dari fibrosis menjadi sirosis bervariasi dari orang ke orang dan dapat berlangsung selama beberapa dekade. Perubahan fibrosis hati menjadi sirosis dapat dipengaruhi oleh faktor genetik dan lingkungan.
  • Tahap ketiga, sirosis. Sirosis adalah penyakit kronis yang disebabkan oleh kerusakan jaringan hati dan obstruksi aliran darah. Pasien dengan Penyakit Liver yang memiliki sirosis mungkin memiliki gejala berat dan memerlukan perawatan khusus dari dokter. Fokus pengobatan yang diberikan adalah meringankan gejala Penyakit Liver dan mencegah kegagalan
  • Tahap 4, gagal hati. Pada fase akhir, kerusakan hati secara keseluruhan terjadi, yang mengakibatkan hilangnya fungsi organ sepenuhnya. Pasien dengan gagal hati membutuhkan perhatian khusus untuk meminimalkan risiko kematian. Meskipun perkembangan Penyakit Liver dari tahap 1 hingga tahap 3 membutuhkan beberapa tahun, kerusakan hati yang telah mencapai tahap akhir tidak dapat diperbaiki dan dapat mengakibatkan kematian.

Jenis dan penyebab Penyakit Liver

Jenis Penyakit Liver sangat beragam. Sejauh ini, Penyakit Liver yang telah diidentifikasi telah mencapai sekitar 100 jenis penyakit berbeda untuk alasan yang berbeda. Berikut ini adalah beberapa jenis Penyakit Liver berdasarkan penyebabnya:
  • Penyakit Liver terkait alkohol. Penyebab Penyakit Liver ini adalah minum selama bertahun-tahun. Alkohol beracun bagi sel hati, terutama ketika organ menyaring alkohol dari darah. Ketika alkohol disaring oleh hati, sel-sel hati mengalami kematian. Meski begitu, jantung memiliki kemampuan regenerasi untuk menggantikan sel yang rusak untuk mempertahankan fungsinya. Namun, jika seseorang terus minum alkohol, kemampuan untuk meregenerasi hati dapat terganggu dan dapat menyebabkan cedera yang lebih serius dan berbahaya.
  • Penyakit Liver berlemak nonalkohol (NAFLD) atau perlemakan hati. Dalam keadaan normal, sel-sel hati hanya boleh mengandung sedikit lemak, tetapi dalam Penyakit Liver ini, ada akumulasi lemak berlebih di sel-sel hati. Hati berlemak biasanya terjadi pada orang yang mengalami obesitas dan memiliki lemak tubuh yang tinggi.
  • Hepatitis. Hepatitis adalah Penyakit Liver yang disebabkan oleh peradangan pada jaringan hati. Beberapa jenis hepatitis ringan dan dapat disembuhkan sendiri. Jenis lain adalah hepatitis berat yang dapat berkembang menjadi sirosis, gagal hati, dan kanker hati. Hepatitis dapat terjadi secara akut atau kronis. Penyebab hepatitis sangat beragam, termasuk infeksi virus dan penyakit autoimun. Jenis hepatitis termasuk tipe A, tipe B, tipe C, tipe D, tipe E dan hepatitis autoimun.
  • Hepatitis beracun (hepatitis toksik). Ini adalah peradangan pada jaringan hati karena tubuh terkena senyawa beracun yang menyebabkan kerusakan pada jaringan hati. Jenis-jenis racun yang dapat menyebabkan hepatitis beracun sangat beragam, termasuk obat-obatan, suplemen makanan atau bahan kimia lainnya. Ketika tubuh tidak lagi terkena senyawa-senyawa ini, gejala-gejala hepatitis beracun biasanya hilang dengan sendirinya. Namun, dalam beberapa kasus, hepatitis toksik yang lebih parah dapat menyebabkan kerusakan jaringan hati permanen, sirosis dan gagal hati yang mengancam jiwa. Beberapa obat yang menyebabkan hepatitis beracun adalah acetaminophen, isoniazid, amoksisilin, diklofenak, fenofibrat dan fenitoin.
  • Penyakit Liver kolestasis (Penyakit Liver cholestasis). Karena reduksi empedu dan obstruksi saluran empedu, kolestasis mengarah pada kolestasis. Gangguan dalam aliran empedu dapat menyebabkan akumulasi bilirubin dalam darah. Bilirubin adalah limbah yang menghancurkan sel darah merah dan harus dikeluarkan melalui feses dan urin. Gangguan karena sel-sel hati (hepatosit kolestasis) dari hati atau empedu gangguan saluran (sel kolestasis duct), alasan kolestasis hati bervariasi. Penyebab kolestasis sel duktus empedu termasuk: primary biliary cirrhosis, cystic fibrosis, dan primary sclerosing cholangitis.
  • Penyakit Liver (Penyakit Liver keturunan). Penyakit ini disebabkan oleh penyakit genetik yang menyebabkan gangguan fungsi hati. Dua jenis Penyakit Liver herediter yang paling terkenal adalah hemochromatosis dan kekurangan alfa-1. Defisiensi antitrypsin alpha-1 adalah penyakit yang disebabkan oleh kurangnya antitrypsin alpha-1 protein yang diproduksi di hati untuk melindungi jaringan paru-paru dari kerusakan. Selain kerusakan paru-paru, kurangnya protein antitripsin alfa-1 juga dapat menyebabkan Penyakit Liver.
  • Kanker hati. Kanker hati adalah kanker yang terjadi di awal hati. Ada beberapa jenis kanker hati, yaitu hepatocellular carcinoma (HCC), hepatoblastoma dan cholangiocarcinoma. HCC adalah bentuk yang paling umum.

Faktor risiko hati

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko Penyakit Liver pada pasien termasuk:
  1. Obesitas.
  2. Minum berlebihan.
  3. Paparan racun atau bahan kimia tertentu.
  4. Berbagi obat penyalahgunaan jarum suntik.
  5. Paparan darah dan cairan tubuh orang lain.
  6. Seringkali mengubah pasangan Anda dalam hubungan seksual dan tidak melakukan hubungan seks dengan aman.
  7. Tato dan tindik.
  8. Kadar diabetes dan trigliserida meningkat.

Gejala Penyakit Liver

Gejala-gejala Penyakit Liver yang terjadi di dalam tubuh manusia sangat bervariasi, tergantung pada jenis dan penyebab Penyakit Liver. Berikut ini adalah beberapa gejala yang mungkin disebabkan oleh Penyakit Liver, termasuk:
  • Kehilangan nafsu makan.
  • Mual dan muntah.
  • Merasa sangat lelah.
  • Warna bangku menjadi pucat seperti dempul.
  • Warna urin berubah menjadi hitam seperti teh.
  • Kulit dan mata menjadi kuning.
  • Kulit gatal.
  • Perut dan perut membesar.
  • Kaki dan kakinya bengkak.
  • Mudah memar.

Diagnosis penyakit Liver

  • Tes darah. Tes darah membantu memahami kondisi peradangan yang terjadi di hati dan fungsi organ-organ ini. Dalam hal ini, petugas laboratorium akan:
  • Hitung darah lengkap. Pasien dengan penyakit hati dapat mengalami mielosupresi, terutama pada tahap sirosis. Karena itu, sel darah merah, sel darah putih dan trombosit akan berkurang.
  • Periksa fungsi hati. Dalam hal ini, ketika parameter tergantung pada tingkat enzim dilepaskan ketika peradangan hati, seperti SGOT dan SGPT, dan enzim dirilis di sel saluran empedu, seperti alkaline phosphatase dan GGT. Selain itu, kadar protein dan albumin dan bilirubin dalam darah diperiksa.
  • INR. Lihat fungsi pembekuan darah.
  • Amonia. Periksa apakah pasien mengalami gangguan kesadaran, yang diduga disebabkan oleh gagal hati.
  • Deteksi virus. Jika Anda mencurigai hepatitis A, B, C atau D, periksa ini
  • Tes ini memberikan pemahaman yang jelas tentang hati dan organ di sekitarnya. Metode yang dapat digunakan meliputi:
  • USG.
  • CT scan.
  • Pemeriksaan MRI.
  • Biopsi hati. Metode ini dilakukan dengan mengambil sampel jaringan hati menggunakan jarum halus dan kemudian melakukan analisis. Biopsi biasanya melibatkan anestesi lokal sebelum pasien.
  • Tes genetik. Tes ini digunakan untuk mendiagnosa pasien dengan penyakit hati herediter.

Pengobatan penyakit liver

Perawatan penyakit liver tergantung pada penyebabnya. Beberapa penyakit hati dapat diobati dengan perubahan gaya hidup, seperti penurunan berat badan dan berhenti minum, sementara penyakit hati lainnya harus diobati dengan obat-obatan, operasi atau bahkan transplantasi hati. Yang paling penting dalam mengobati penyakit hati adalah mencegah peradangan berkembang menjadi sirosis, yang berbahaya bagi pasien.

Cara paling penting untuk mencegah sirosis adalah menghindari dan mengatasi penyebab peradangan hati. Jika penyebab peradangan segera diobati, pengembangan kerusakan jaringan hati dari fase inflamasi ke sirosis dapat dihindari. Oleh karena itu, mengidentifikasi penyebab peradangan sangat penting untuk pencegahan lanjutan peradangan hati.

Pencegahan penyakit hati

Untuk mencegah penyakit hati, tindakan yang harus diambil adalah:
  • Jangan berbagi jarum dan aman.
  • Hepatitis dicegah dengan program vaksinasi virus hepatitis.
  • Pertahankan berat badan normal berdasarkan indeks massa tubuh.
  • Jangan minum minuman beralkohol.
  • Konsultasikan dengan dokter sebelum minum obat atau herbal.


Lihat Juga :

Keyword :
penyakit liver penyakit liver adalah penyakit liver menular penyakit liver dan pengobatannya penyakit liver kronis dengan perut membesar penyakit liver dan gejalanya gejala penyakit liver pada wanita penyakit liver kronis penyakit liver itu apa penyakit liver apakah menular penyakit liver disebabkan oleh penyakit liver hati penyakit fatty liver penyakit liver akut jenis penyakit liver penyakit liver adalah gangguan organ yang menyerang bagian penyakit liver apa bisa sembuh penyakit liver disebabkan penyakit liver bengkak apakah penyakit liver itu mematikan penyakit liver bisa disembuhkan penyakit liver menular lewat apa penyakit liver menyerang organ penyakit liver obatnya apa penyakit liver menular tidak penyakit liver disebabkan oleh apa penyakit liver pada bayi penyakit liver pdf larangan penyakit liver ramuan penyakit liver penyakit liver kronis apakah bisa sembuh penyakit liver stadium 4 penyakit liver tidak boleh makan apa penyakit liver stadium 2 penyakit liver stadium akhir penyakit liver terjadi karena penyakit liver menurut ustad danu penyakit liver penyebabnya penyakit liver dan hepatitis penyakit liver bisa menular atau tidak pantangan penyakit liver hati ciri penyakit liver pada wanita apakah penyakit liver itu berbahaya resiko penyakit liver penyakit liver karena penyakit liver gejala penyakit vertiliver ciri penyakit liver hati penyakit liver bisa menular penyakit liver bisa sembuh penyakit liver dan penyembuhannya penyakit liver itu apa sih www.penyakit liver obat penyakit liver herbal obat penyakit liver resep dokter obat penyakit liver yang ampuh Sangat bagus sekali dan luar biasa. Produk Kulit Kusam dan Hitam Alami Menghilangkan Kerutan di Wajah Obat Tradisional Dispepsia Obat Herbal Epilepsi Jenis Harta Dalam Islam Ayat-Ayat Tentang Harta Info Seputar Cantengan Kelebihan Maulid Nabi Menurut Imam Asy-Syafi'i Pendapat Tentang Maulid Nabi (PRO) Pendapat Tentang Maulid Nabi (Kontra) 10 Makanan Kecerdasan Otak Hukum Pemberian Garansi ISTILAH - ISTILAH AKUNTANSI Pandangan tentang Syaddud Adzari’ah HAK & KEPEMILIKAN DALAM ISLAM

0 comments:

Post a Comment