Wednesday, April 4, 2018

5 Resiko Kehamilan Karena Makanan dan Minuman Manis

5 Resiko Kehamilan Karena Makanan dan Minuman Manis

5 Resiko Kehamilan Karena Makanan dan Minuman Manis

Selama kehamilan, tubuh yang mudah gatal dan lelah dapat membuat Anda sering ingin menikmati manisan dan minuman. Tapi hati-hati, ibu. Ternyata mengkonsumsi terlalu banyak gula selama kehamilan dapat menyebabkan risiko kesehatan.

Lihat Juga : Cara Membersihkan Kuas MakeUp.!

Salah satu kondisi yang perlu diperhatikan adalah diabetes kehamilan. Jenis diabetes ini hanya dialami oleh wanita hamil. Ibu ini mungkin adalah pertama kalinya dia tidak memiliki riwayat diabetes sebelum kehamilan, atau Anda mungkin memiliki gejala diabetes ringan tetapi belum pernah didiagnosis sebelumnya.

Risiko diabetes gestasional menyebabkan gangguan kehamilan

Jika jumlah yang dimakan tidak berlebihan, gula dan pemanis buatan umumnya tidak berisiko bagi wanita hamil. Namun, konsumsi pemanis atau permen yang tidak terkontrol dapat berbahaya, terutama jika wanita hamil sebelumnya sudah memiliki riwayat diabetes atau resistensi insulin.

Lihat Juga : 5 Penyebab Penuaan Dini

Insulin adalah hormon yang mengolah makanan menjadi glukosa (gula) untuk energi. Selama kehamilan, tubuh Anda mengatur cara insulin berubah. Beberapa wanita hamil dan tidak menghasilkan cukup insulin, atau bahkan cukup untuk merespons insulin. Inilah alasan yang memicu diabetes gestasional.

Wanita hamil dengan diabetes gestasional dapat membuat bayi mereka lebih berisiko dalam situasi berikut.

1. Kegemukan di dalam rahim

Bayi di dalam rahim menjadi terlalu besar. Kondisi ini disebut makrosomia yang disebabkan oleh kelebihan glukosa dalam pembuluh darah yang masuk ke plasenta. Bayi besar ini akhirnya akan membuat proses persalinan lebih sulit dan mungkin memerlukan operasi caesar.

Lihat : Makalah waralaba

2. Kelahiran prematur dan sindrom gangguan pernapasan

Karena ibu memiliki kadar gula darah yang tinggi, bayi dapat lahir lebih awal. Ukuran bayi juga memungkinkan dokter untuk merekomendasikan persalinan lebih awal. Oleh karena itu, bayi prematur ini mungkin mengalami sindrom gangguan pernapasan karena paru-parunya belum matang.

3. Hipoglikemia pada bayi setelah lahir

Ini terjadi ketika produksi insulin yang tinggi setelah lahir menyebabkan kadar glukosa darah rendah. Hipoglikemia berat dapat menyebabkan kejang bayi.

4. Tingkatkan risiko diabetes tipe 2

Setelah lahir, bayi lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Lihat Juga : 3 Penyebab Jerawat Pasir di Wajah

5. Kematian bayi itu

Jika diabetes gestasional tidak ditangani dengan benar, bayi dapat meninggal sebelum atau segera setelah lahir.

Diabetes gestasional yang tidak diobati juga dapat menyebabkan komplikasi selama kehamilan. Ini termasuk wanita hamil yang mengalami tekanan darah tinggi dan pre-eklamsia, serta diabetes berikutnya selama kehamilan dan diabetes tipe 2 di kemudian hari. Kabar baiknya adalah bahwa risiko ini dapat dikurangi melalui gaya hidup sehat.

Pemanis membatasi untuk wanita hamil

Jadi kadar gula darah tubuh dapat lebih terkontrol, dan wanita hamil harus mengurangi atau membatasi jenis makanan tertentu seperti makanan yang digoreng, makanan cepat saji, kue kue (kue, donat, muffin), permen, minuman manis (soda, jus, minuman ringan), nasi putih, kentang dan makanan lemak jenuh tinggi.

Lihat Juga : 7 Makanan Penyubur Kandungan

Selain itu, perhatikan pemanis, minuman ringan, kue, es krim, dan pemanis buatan yang umum dalam banyak makanan kemasan. Contoh pemanis buatan yang seharusnya tidak dikonsumsi selama kehamilan, yaitu:

  • Sakarin (sakarin)


Penelitian telah menemukan bahwa sakarin benar-benar dapat memasuki plasenta dan tetap berada di jaringan janin.

  • Sodium cyclamate (sodium cyclamate)


Anda harus menghindari produk yang mengandung bahan ini karena tidak ada cukup bukti untuk membuktikan bahwa itu aman untuk wanita hamil.

Diet ideal untuk wanita hamil di atas piring termasuk 50 persen sayuran, 25 persen protein, dan 25 persen karbohidrat kompleks kaya serat seperti beras merah, oatmeal, dan roti gandum utuh. Wanita hamil harus memenuhi kebutuhan sayuran dan buah-buahan segar setiap hari. Beberapa makanan mungkin berupa makanan ringan seperti telur, sayuran dan buah segar, sayuran rebus, ikan bakar, dada ayam yang dikupas, buah beri gandum, dan yoghurt tanpa gula.

Jika diet sehat dan seimbang yang disebutkan di atas diadopsi, itu akan sangat bermanfaat untuk menjaga status kesehatan ibu selama kehamilan dan untuk membantu mengobati diabetes gestasional. Jangan lupa bahwa sering bergerak positif dan istirahat yang cukup, Ibu.


Source : Antontasik.com
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Cintapada Berdaya