Info Kesehatan terbaik. Powered by Blogger.

Informasi Kesehatan Tentang Migrain

Informasi Kesehatan Tentang Migrain

Memahami penyakit migrain

Migraine adalah sakit kepala sedang sampai berat dan terasa pulsatil, biasanya hanya pada satu sisi kepala.

Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Menurut studi WHO, ada sakit kepala yang dialami dalam total populasi berusia 18-65 tahun, dan sekitar 30% adalah migrain.

Pada beberapa orang, serangan migrain hanya terjadi beberapa kali dalam setahun. Namun, pada orang lain, migrain dapat muncul beberapa kali seminggu. Dalam beberapa kasus, mungkin ada rasa sakit di kedua sisi kepala dan bahkan bisa mengenai leher pasien.

Gejala penyakit migrain

Migrain adalah penyakit yang umum dan sering dianggap sebagai penyakit yang tidak memerlukan perawatan khusus. Meski begitu, jika Anda memiliki serangan migrain yang berlangsung lebih dari lima hari per bulan, atau jika obat-obatan yang dijual bebas di pasaran tidak dapat mengobati rasa sakit, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter. Tidak disarankan untuk terus menggunakan terlalu banyak penghilang rasa sakit karena nantinya akan mempersulit penyembuhan sakit kepala.

Beberapa sakit kepala juga bisa merujuk pada penyakit serius lainnya seperti stroke atau meningitis. Gejala yang perlu diperhatikan meliputi:
  1. Sakit kepala yang sangat parah tiba-tiba terjadi dan tidak pernah terasa.
  2. Satu sisi lengan dan / atau wajah atau seluruh wajah terasa lembut atau berderit.
  3. Sakit kepala dan demam, kekakuan leher, kebingungan, kejang, perhatian ganda dan ruam konsisten.
  4. Ucapan dan bibir sederhana.
Jika Anda bertemu atau mengalami seseorang yang mengalami gejala di atas, harap segera kirimkan ke rumah sakit atau hubungi ambulans.

Lihat Juga : 12 Makanan untuk Mengatasi Susah Tidur Menurut Para Ahli

Penyebab penyakit migrain

Alasan migrain belum pasti, tetapi faktor-faktor berikut dianggap menjadi penyebab penyebab ini.

  1. Faktor hormonal. Perubahan hormonal menyebabkan beberapa wanita merasakan migrain selama menstruasi.
  2. Anak-anak yang kelebihan berat badan berisiko lebih tinggi mengalami serangan migrain.
  3. Faktor gen. Sekitar setengah dari pasien migrain memiliki kerabat dekat dan juga migrain.
  4. Bahan kimia, jaringan saraf, perubahan sementara di otak dan pembuluh darah.
  5. Konsumsi makanan dan minuman tertentu. Kafein, coklat, keju beraroma (seperti monosodium glutamat) dan alkohol dapat menyebabkan migrain.
  6. Pemicu lain, seperti stres dan kelelahan, dapat menyebabkan migrain pada beberapa orang.

Risiko migrain

1. Mengganggu jam tidur
Migren yang Anda alami bisa dirasakan kapan saja. Jika itu terjadi pada waktu produksi, migrain dapat mengganggu jam kerja Anda, dan kapan Anda perlu istirahat. Jika migrain diserang, tidur bisa jadi sulit. Dalam kasus yang parah, migrain yang benar tidak hanya dapat merasakan kepala atau samping, tetapi juga bisa menyebar ke bagian belakang kepala. Selain itu, sakit kepala yang benar biasanya dapat berlangsung 4-72 jam (1-3 hari). Jika Anda melakukannya secara teratur, kegiatan produksi Anda juga akan terpengaruh.

2. Sentimen kehilanggan
Setelah migrain berkurang, Anda mungkin tidak dapat melanjutkan aktivitas dengan segera. Nyeri kepala mungkin masih terasa. Kadang-kadang, bahkan jika Anda bekerja, tidak ada yang harus dilakukan, tetapi Anda benar-benar harus melakukan yang terbaik untuk beristirahat. Bahkan, Anda mungkin kehilangan mood atau melakukan aktivitas lain karena Anda harus beradaptasi dengan migrain.

3. Sindrom sindrom iritasi usus
Beberapa perubahan dalam sistem saraf dapat menyebabkan sakit kepala dan masalah pencernaan. Sakit kepala - termasuk jenis migrain - juga dapat mempengaruhi masalah pencernaan Anda seperti sindrom iritasi usus. Penyakit ini adalah penyakit kolon kronis yang menyebabkan kram perut, diare, atau lainnya (sembelit). Jenis sindrom iritasi usus ini sering dialami oleh banyak orang yang sering stres. Migrain yang benar yang Anda alami mungkin juga karena penekanan stres, sehingga Anda dapat mengalami sindrom usus yang mudah tersinggung ini.

Lihat Juga : 6 Manfaat Saat Berhenti Merokok

4. Nyeri punggung
Orang yang sering menderita migrain kronis (salah satu alasan untuk migrain yang benar) sering mengalami sakit punggung - terutama frekuensi rendah - lebih sering daripada mereka yang tidak sering sakit kepala. Karena itu, frekuensi migrain kaki kanan yang sering tidak hanya membuat Anda merasakan sakit kepala, tetapi juga membuat Anda merasa sakit.

5. Interferensi dengan fungsi mata
Sistem saraf kepala berkaitan erat dengan sistem saraf organ lain seperti mata. Gangguan sistem saraf dapat menyebabkan gangguan penglihatan kepala. Pada penyakit migrain yang benar ini, diplopia dapat berlanjut selama beberapa minggu sampai migren hilang sepenuhnya.

6. Gangguan fungsi pendengaran
Karena sistem saraf kepala terhubung ke sistem saraf mata, demikian juga sistem saraf telinga. Jika migrain Anda sudah dalam fase migrain kronis, maka gangguan pendengaran akan terjadi dua kali lebih sering daripada non-migrain.

7. Seizure
Khususnya bagi mereka yang memiliki riwayat epilepsi, mereka dapat mengalami kejang saat serangan migrain. Namun, jenis kejang ini juga bisa dialami jika migrain yang benar telah sangat parah sehingga menyebabkan penyakit migrain kronis.

8. Risiko serangan stroke
Jika Anda merasa semakin serius dan sangat mengganggu, maka sisi kanan migrain harus hati-hati. Migren kanan dapat menyebabkan risiko stroke jika:

  1. Nyeri kepala menjadi lebih intens dan tak tertahankan
  2. Frekuensi sakit kepala terjadi dua kali seminggu atau lebih
  3. Minum obat penghilang rasa sakit secara teratur
  4. Ketika migrain kanan disertai demam, kejang dan gangguan penglihatan,
  5. Merasa lemah, kaku leher, mati rasa
  6. Sulit berbicara.

9. Memicu perkembangan penyakit kronis lainnya
Ketika Anda mengabaikan frekuensi sakit kepala, risiko migrain yang benar menjadi lebih terasa. Sensasi yang lebih umum adalah bahwa migrain yang paling mungkin akan menyebabkan munculnya penyakit kronis lainnya seperti meningitis (encephalitis) dan tumor otak. Ini juga termasuk stroke yang dijelaskan di atas.


Saran Migraine

1.Tidur
Ketika kita mengalami sakit kepala, apakah kita memiliki migrain atau tidak, sebaiknya beristirahatlah agar tubuh dan pikiran dapat beristirahat kemudian.
Tidur juga bisa mengurangi atau bahkan menghilangkan sakit kepala.
Karena itu, disarankan agar Anda tidur dalam posisi yang benar, yaitu, jangan biarkan kepala dan leher tegang, relaks postur.
Tidur dalam kegelapan juga bagus karena mematikan lampu saat tidur.

2. Minum air putih
Air adalah apa yang dibutuhkan tubuh. Ketika tubuh benar-benar kehilangan air, sakit kepala atau migrain dapat terjadi.

Untuk mengkonsumsi air, itu bisa mengurangi sakit kepala. Selain itu, tubuh biasanya menjadi segar dan bugar.

3. Minum teh jahe hangat
Selain memberikan tubuh dengan rasa yang hangat dan tenang, selain mampu mengobati sakit kepala migrain, Wen Jiang Tea Ning Meng.
Minuman hangat membantu proses sirkulasi darah, dan selain mengandung zat antiinflamasi juga dapat melawan senyawa penghasil migrain.
Anda juga bisa menambahkan madu atau susu ke dalam minuman jahe sesuai selera Anda.

4. Kafein
Kafein juga memiliki efek mengurangi migrain.
Anda dapat menggunakan 'rasa' untuk minum kafein, tetapi jangan berlebihan, karena jika Anda minum terlalu banyak minuman berkafein dapat menyebabkan migrain lebih buruk.

5. Melakukan spa
Hidroterapi adalah teknik yang menggunakan media berair. Dimana rendam kaki dalam air dingin, lalu gunakan kain hangat untuk mengompres leher.
Manfaat melakukan ini adalah untuk meningkatkan aliran darah dari kepala ke kaki karena suhu kaki lebih rendah dari suhu kepala.

6. Konsumsi makanan yang kaya magnesium
Magnesium memiliki fungsi menenangkan saraf saraf, membuatnya berguna untuk migraineurs.
Makanan yang kaya magnesium, seperti kacang. Pengobatan yang dapat diandalkan untuk penyakit migrain.

7. Jaga gula darah tetap stabil
Hipoglikemia menyebabkan sakit kepala dan migrain.
Untuk makanan-makanan itu, Anda disarankan mengonsumsi buah dan sayuran.
Namun, perlu diketahui bahwa Anda harus berhati-hati saat mengonsumsi makanan yang terlalu manis karena juga berbahaya bagi tubuh dan dapat menyebabkan risiko diabetes.

8. Perawatan hidroterapi
Yaitu, pengolahan air. Keterampilan, pertama-tama siapkan air dingin, kemudian letakkan kaki Anda ke dalamnya, dan kemudian taruh kain hangat di leher Anda.
Melakukan perawatan ini bermanfaaat mengurangi atau bahkan menghilangkan migrain karena memperlancar aliran darah dari kepala hingga ujung kaki.
Setelah itu, Anda bisa menggunakan shower hangat untuk meredakan ketegangan di leher dan punggung.

9. Rasa berminyak
Gunakan minyak pijat (minyak friksi) di kuil dan bersihkan. Atau, dengan menerapkan cara lain untuk merasa kaku di leher.
Aroma minyak dan rasa hangat membantu membuat tubuh merasa nyaman dan meredakan sakit kepala.

10. Makan makanan asin
Ketika tubuh mulai merasakan serangan migrain, cobalah makanan gurih seperti keripik kentang asin (salah satunya).
Nikmati makanan asin dan bergizi untuk mencegah serangan migrain agar tidak menjadi lebih buruk.

11. Perhatikan tingkat gula darah
Sebagai hasil dari penurunan kadar glukosa darah, serangan migrain dapat terjadi karena mempengaruhi pelepasan glukosa ke dalam aliran darah, yang mengarah ke peningkatan tekanan darah.
Untuk melakukan ini, makan teratur dan sehat setiap hari tanpa harus makan.
Pilih makanan dengan indeks glikemik rendah, seperti buah-buahan, sayuran, yogurt, dan keju rendah lemak.
Sebagai gantinya, hindari mengonsumsi makanan tinggi GI seperti roti putih, kue kering, minuman manis, dan manisan.

12. Tingkatkan serotonin dalam tubuh
Dalam sebuah penelitian yang dilakukan, penelitian menunjukkan bahwa rendahnya kadar serotonin dikaitkan dengan pasien migrain.
Karena itu, mengonsumsi makanan yang kaya kandungan protein, seperti ayam, kalkun, pisang, telur, produk susu, kurma, oat, kacang dan biji-bijian, dapat meningkatkan kadar serotonin.

13. Akupunktur
Akupunktur berguna untuk menghilangkan migrain karena melepaskan penyumbatan energi di dalam tubuh, memperlancar aliran darah, dan meredakan pembuluh darah kecil, yang merupakan penyebab sakit kepala migrain.

14. Hindari stres
Stres juga dapat memicu migrain langsung, yang umumnya memengaruhi stres.
Oleh karena itu, penting untuk mempertahankan status mental daripada mengalami depresi jangka panjang, yang dapat menyebabkan banyak penyakit karena stres atau depresi dapat menyebabkan penurunan kemampuan sistem kekebalan tubuh.

15. Jangan malas dan ringan
Peneliti menemukan dalam studi 2011 di Universitas Gothenburg, Swedia, bahwa latihan aerobik efektif dalam mencegah sakit kepala migrain.
Olahraga ringan membantu mengurangi ketegangan dan melawan stres. Stres dan depresi adalah penyebab sakit kepala migrain. Olahraga juga memicu pelepasan endorfin sebagai obat penenang ringan.
Kementerian Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (Swedia) merekomendasikan untuk melakukan aktivitas aerobik sedang selama 150 menit per minggu, atau 75 menit latihan aerobik intensif per minggu.
Namun, berhati-hatilah bahwa olahraga berat (berat) benar-benar memperburuk migrain, jadi jangan berlebihan.

Lihat Juga : 7 Efek Negatif Micin Bagi Kesehatan

16. Hindari atau minimalkan asupan makanan berikut karena dapat menyebabkan migrain:

  1. Keju matang seperti keju cheddar
  2. Fermentasi, pengasaman dan makanan asin buatan manusia
  3. Krim asam
  4. Minum alkohol
  5. Konsumsi kafein berlebihan

17. Pijat area kepala di sekitar kuil. Melakukan hal mudah ini dapat menghilangkan imigrasi atau sakit kepala.

18. Kompres kepala dengan air dingin atau kantong plastik untuk menghilangkan migrain.
Untuk melakukan ini, berbaringlah dalam posisi yang nyaman dan gosok es di area yang terkena.

19. Anda dapat menggunakan analgesik tanpa resep yang mengandung parasetamol, aspirin, ibuprofen atau acetaminophen (file obat). Caranya (menggunakan kios obat) hanya untuk mengatasi masalah migrain ringan.

20. Hindari pemicu migrain, seperti kebiasaan merokok yang mengandung nikotin, mengakibatkan pembuluh darah menyempit di otak, terlalu banyak olahraga yang tidak baik, stres, pola tidur, junk food dan sejenisnya. Semua ini harus dihindari.
Meskipun makanan yang mengandung migrain termasuk labu, ubi jalar, wortel, bayam, air mineral, beras merah, ceri, serta pemanis atau rempah-rempah alami seperti sirup maple dan add-on vanili.

Tantangan migrain

Namun, beberapa makanan menyebabkan migrain. Penderita migren Anda harus membatasi makan telur, tomat, bawang, produk susu, gandum termasuk pasta dan roti, buah jeruk, kafein, aditif makanan seperti monosodium glutamat, aspartame, coklat dan keju dan makanan lainnya.

Lihat Juga : Cara Mengobati Penyakit Paru-Paru Anak

Keyword :
pengobatan migrain
perawatan migrain
migrain kiri
obat migrain yang ampuh
bahaya migrain
penyebab migrain sebelah kanan
cara mengobati migrain
pencegahan migrain

Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Informasi Kesehatan Tentang Migrain"

 
Template By Solusi Anak
Back To Top